Internet telah mencuci otak kita untuk percaya bahwa kita bisa menjadi tua tetapi tidak harus dewasa. Saat berurusan dengan dunia lepas, kita semua suka bekerja dengan orang dewasa.

Selain itu, tidak ada yang suka bekerja dengan orang yang menyampaikan komunikasi melalui tantrum dan teriakan. Dan tentu saja, tidak ada yang suka pekerjaan mereka dikritik, secara tidak adil.

Meskipun setiap orang memiliki pendapat dan suka memberikannya, tidak semua orang dapat mengambil pendapat orang lain. Nasihat yang bertebaran di mana-mana di sepanjang baris “kritik akan membantu Anda tumbuh, jika Anda membiarkannya”. Tetapi jarang orang menasihati tentang bagaimana memberikan kritik yang benar-benar konstruktif – jenis yang benar-benar membantu penerima.

Apa itu kritik konstruktif/membangun?

Kritik Konstruktif adalah kerja keras. Ini adalah bentuk tanggung jawab untuk mengkritik pekerjaan seseorang. Untuk menyampaikan umpan balik yang membangun, Anda perlu menghormati orang di sisi lain, bersikap adil, mengerjakan pekerjaan rumah Anda, dan membantu mereka menjadi lebih baik.

Ini berbeda dari sekadar membenci sesuatu karena tidak berhasil untuk Anda. Bentuk kritik itu hampir selalu mudah dilakukan.

Banyak orang mengkritik hanya untuk melampiaskan semangat, menyampaikan suatu maksud dalam bentuk yang paling gelisah, atau untuk memamerkan superioritas. Salah satu contoh yang sangat umum adalah keluhan pelanggan. Mereka datang dengan kesal, berteriak ke telepon, kadang-kadang kepada seseorang yang bahkan tidak bertanggung jawab atas ledakan kemarahan mereka.

Ini mungkin berhasil dalam skenario ini tetapi tidak saat Anda berada di tempat kerja. Jika Anda perlu menuntut rasa hormat, itu biasanya berarti Anda tidak tahu cara mendapatkannya.

Apakah kritik yang mereka butuhkan?

Segala bentuk kritik berasal dari ketidakpuasan pembuat keputusan atas pekerjaan yang dilakukan atau disampaikan. Bisa jadi kualitasnya tidak sesuai dengan yang diharapkan, atau ada beberapa hal penting yang terlewat. Bagaimanapun, itu tidak mencapai tujuan yang diperlukan atau serangkaian tujuan, itulah mengapa perlu diperbaiki.

Tetapi sebelum mengkritik pekerjaan seseorang, Anda harus bersikap adil, dan memberi mereka keuntungan dari keraguan. Untuk dapat memberikan kritik yang membangun, pertama-tama Anda harus menghargai dan mengakui fakta bahwa penerima tahu apa yang dia lakukan, dan bahwa dia punya cukup waktu untuk memberikan hasil yang memuaskan.

Untuk yang pertama, jika Anda menemukan bahwa penanggung jawab tidak cocok untuk pekerjaan yang ada, tidak perlu ada kritik – ada kebutuhan untuk mendelegasikan kembali tugas, atau mencari orang lain yang lebih cocok.

Misalkan Anda memang memiliki orang yang tepat untuk pekerjaan itu, tetapi pekerjaannya tidak sesuai standar. Pertimbangkan apakah dia punya cukup waktu, sumber daya yang tepat, semua informasi terkini yang diperlukan baginya untuk melaksanakan tugasnya dengan baik.

Jika tidak, bukan kritik yang harus Anda berikan, melainkan sumber daya yang dia butuhkan untuk lebih meningkatkan pekerjaan yang ada. Ingatlah bahwa terkadang Anda perlu menanyakannya secara langsung untuk mengetahui akar masalahnya, dan ini membantu Anda memahami situasinya dengan lebih baik.

Bagaimana memberikan kritik yang membangun

Jadi Anda yakin penanggung jawabnya salah, itulah sebabnya Anda masih membaca ini. Tidak ada cara untuk menghindari “pembicaraan” yang ditakuti. Tapi pertama-tama, inilah yang perlu Anda persiapkan:

1. Identifikasi masalahnya

Ya, kritik yang membangun adalah kerja keras, dan bagian darinya melibatkan identifikasi masalah. Tidak ada yang suka diberi tahu bahwa apa yang mereka lakukan itu salah, tanpa diberi tahu secara spesifik apa yang salah. Mengadopsi sikap “Karena saya bilang begitu,” tidak hanya seperti anak kecil, tetapi juga menunjukkan betapa sedikit Anda memikirkan waktu orang lain.

Jika Anda menemukan bahwa masalahnya ada pada kecerobohan orang tersebut, atau mereka berfokus pada area atau aspek yang salah, atau kesalahpahaman yang mengerikan tentang spesifikasinya, katakan sebagaimana adanya. Pahami orang tersebut sebelum melanjutkan ke solusi yang menurut Anda tepat.

2. Berikan solusi

Ya, Anda juga perlu memberikan solusi. Jika biru bukan warna yang Anda inginkan, kenali apa itu, dan mengapa. Jangan memberi orang omong kosong tentang “biru kemerahan tapi bukan ungu”. Kecuali jika warna tertentu telah ditentukan dalam ringkasan klien, desainer memiliki kebebasan untuk memilih warna yang sesuai untuk desain Anda.

Jika Anda tidak menyukainya – yang sama sekali tidak masalah, karena Anda membayar untuk desainnya – beri mereka warna kasar dan alasan Anda mengapa itu lebih cocok untuk tujuan Anda. Ini berlaku untuk semua bentuk umpan balik. Atau, Anda dapat membagikan ekspektasi Anda tentang kinerja penerima di masa mendatang. Perjelas apa yang Anda inginkan, yang membawa kita ke poin berikutnya.

3. Berikan contoh

Sebagai perpanjangan dari # 2, contoh akan membantu Anda dan penerima mendapatkan gambaran yang sama di kedua pikiran Anda. Ini bisa berupa langkah-langkah apa yang harus diambil untuk memperbaiki masalah, perubahan apa yang harus dilakukan, atau arah baru apa yang harus diikuti.

Jika memungkinkan, perlakukan ini seperti terakhir kali Anda berdua dapat duduk dan mendiskusikan tugas dan harapan, jadi letakkan semuanya di atas meja dan bicarakan. (Serius, berapa kali pembicaraan kritik ini perlu terjadi? Kecuali benar-benar diperlukan, sekali saja sudah cukup).

4. Beri mereka batasan yang bisa mereka tangani

Dan karena Anda bukan seorang diktator, berikan penerima dengan seberapa banyak kebebasan yang dapat dia gunakan, atau batasan yang harus dia kelola. Ini akan memungkinkan dia untuk menggunakan lisensi kreatifnya (tugasnya adalah memberikan beberapa masukan ke dalam tugas, bukan?) Sambil tetap memberikan apa yang Anda harapkan darinya.

Kesimpulan

Dalam menyoroti kesulitan yang harus dihindari, tujuan akhir dari kritik yang membangun adalah untuk membantu penerima menjadi lebih baik. Nada dan sikap dalam menyampaikan informasi ini harus menggembirakan, meskipun perlu menyoroti aspek negatif dari situasi tersebut.

Ingatlah juga bahwa, tidak semua orang dapat menerima kritik Anda dengan pikiran terbuka – konstruktif atau tidak, bersiaplah untuk menerima serangan balasan yang mungkin berasal dari martabat yang terluka. Anda mungkin juga ingin mempersiapkan kata-kata kasar yang mengarah pada pembalasan atau serangan terhadap kepribadian Anda – hal-hal yang membuat Anda mempertanyakan mengapa Anda melakukan ini sejak awal.

Alasannya :

Kritik yang konstruktif sangat penting bagi industri secara luas. Tidak hanya menyalurkan pengalaman dari pemain berpengalaman ke pemula baru, ini juga membantu mengembangkan praktik terbaik untuk keseluruhan perdagangan. Karena mungkin perlu beberapa saat bagi seorang pemula untuk mengejar ketinggalan dalam hal pengalaman, kritik dapat membantu mempercepat proses pembelajaran, dan bukankah kita senang memiliki lebih banyak profesional untuk membantu kita mencapai tujuan kita?

Leave a Comment

Recent Posts

Hubungi Kami

PT Hostingan Awan Indonesia
Komplek Kencana Damai
Jl Anggrek 3 Blok N.17 (30164)
Palembang. Sumatera Selatan

Email: sales@hostingan.id
Telpon: +(62)-811-157-223
WhatsApp: +(62)-811-157-223
Telegram: @hostinganid