Sejak awal manusia, orang telah saling bercerita dalam berbagai bentuk. Mendongeng memiliki tradisi serius di setiap budaya. Mitos, legenda, dongeng, puisi, lagu daerah semuanya menunjukkan upaya manusia yang selalu harus terhubung satu sama lain, dengan orang-orang dari budaya lain dan dengan generasi berikutnya.

Dalam dunia kita yang saling terhubung dan mengglobal, ada kebutuhan yang lebih signifikan dari sebelumnya untuk jenis hubungan dan pemahaman antarmanusia yang dapat disampaikan dengan bercerita.

Teknologi baru seperti revolusi data besar, visualisasi data, dan alat analitik data memungkinkan kami meningkatkan kualitas cerita kami dengan mencadangkannya dengan data yang relevan.

Mungkin bentuk penceritaan data yang paling populer adalah infografis, tetapi semakin banyak situs web menggunakan data srorytelling dan data visual untuk menyampaikan pesannya secara lebih efektif dan melibatkan audiens mereka pada tingkat yang lebih dalam.

Dalam posting ini, kita akan melihat bagaimana cara mendongeng tentang data bekerja dalam praktiknya dan bagaimana hal itu dapat membantu Anda membuat tulisan Anda lebih persuasif dan otentik.

Bagaimana Data Storytelling dapat meningkatkan tulisan Anda

Data membutuhkan cerita, dan cerita membutuhkan data. Data tanpa cerita itu membosankan, kosong, dan sulit untuk dipahami. Cerita tanpa data kurang dapat dipercaya dan mungkin terlihat seolah-olah dibuat-buat.

Jika cerita yang disampaikan menggunakan data, maka hal ini dapat mencegah anggapan yang tidak akurat atau bahwa cerita telah dimanipulasikami. Data yang dipilih dengan baik dapat menjadi bukti.

Penceritaan data atau jurnalisme data adalah bentuk baru komunikasi tertulis di mana penulis menganalisis kumpulan data yang besar dan menyaring bagian yang relevan.

Dengan kata lain, pendongeng data mengubah data besar menjadi data kecil untuk menemukan kumpulan data yang akurat dan mudah dicerna yang dapat mereka gunakan untuk menggambarkan cerita mereka dengan sebaik-baiknya.

Faktanya, mendongeng data adalah hal yang sangat besar saat ini sehingga musim panas ini Google meluncurkan produk baru dengan nama Google News Lab untuk mendukungnya.

Lab Berita Google menjelaskan dengan cukup akurat bagaimana penyampaian berita berdasarkan data dapat meningkatkan kualitas tulisan Anda:

“Platform dan teknologi baru telah membuka lapangan bermain untuk pelaporan, dan jurnalis serta wirausahawan mengembangkan cara yang lebih dinamis, menarik, dan ampuh untuk menceritakan kisah daripada sebelumnya”.

Tentunya, data storytelling tidak hanya terbatas pada jurnalis saja, tetapi setiap orang yang perlu menyampaikan pesan, seperti copywriter, designer, marketer, dan blogger.

Bagaimana menemukan data yang relevan

Kami beruntung karena  saat ini ada banyak sumber daya di luar sana yang sebelumnya tidak tersedia untuk umum.

Coba pikirkan tentang data terbuka, penerbitan akses terbuka, atau MOOC (Kursus Online Terbuka Besar-besaran) yang mengirimkan pengetahuan berkualitas tinggi dan dapat diakses ke semua bagian dunia. Karena dunia ini penuh dengan informasi, menemukan data yang relevan lebih dan lebih merupakan jenis masalah “jarum di tumpukan jerami”.

Tugas pertama mendongeng data adalah menemukan jarum yang Anda butuhkan (kumpulan data kecil) di tumpukan data yang sangat banyak. Anda membutuhkan jarum yang cocok dengan utas (narasi) cerita sehingga Anda dapat menggunakannya bersama untuk menjahit bagian yang valid dan kuat (cerita data) yang dapat Anda atau klien Anda gunakan dengan senang hati.

Pertama-tama, data yang Anda temukan harus dapat dipercaya. Internet penuh dengan informasi yang salah, jadi Anda harus berhati-hati. Terkadang Anda dapat menemukan informasi yang benar dan petunjuk berguna di postingan blog dan forum, tetapi sumber ini lebih baik diperiksa ulang dan dicadangkan dengan sumber alternatif lainnya.

Sumber data yang lebih menonjol dan lebih bereputasi, semakin baik. Situs web universitas, jurnal akses terbuka, kantor statistik nasional seperti British Office for National Statistics, organisasi besar bereputasi seperti American Federal Reserve, atau organisasi internasional seperti PBB biasanya melayani informasi dan basis pengetahuan yang dapat diandalkan dan dipercaya oleh sebagian besar orang.

Google News Lab memiliki beberapa video petunjuk tentang cara menggunakan berbagai alat Google untuk menemukan data relevan yang Anda butuhkan untuk menjadi pendongeng data yang andal dan menarik.

Di sini kami menyebutkan tiga kursus yang menurut kami paling berguna, tetapi Anda dapat menemukan informasi tentang banyak Alat Google dan Kursus Lab Berita Google lainnya.

1. Pencarian Lanjutan

Fitur Penelusuran Lanjutan Google memungkinkan Anda melakukan penelitian dengan presisi. Jika Anda mengeklik ikon roda gigi kecil di beranda Google, Anda dapat memilih opsi “Penelusuran Lanjutan” yang membawa Anda ke layar Penelusuran Lanjutan tempat Anda dapat menyempurnakan kueri penelusuran Anda.

Anda dapat mencari frase yang tepat, menghilangkan kata-kata tertentu, mempersempit pencarian Anda berdasarkan bahasa, wilayah, domain, update terakhir dan jenis file, dan ada banyak pilihan lain yang dapat membawa Anda ke dataset yang paling akurat.

2. Penjelajah Data Publik

Penjelajah Data Publik Google adalah penelitian data yang berguna dan alat visualisasi data. Ini mengumpulkan kumpulan data dari sumber tepercaya seperti Bank Dunia atau Eurostat, dan memungkinkan Anda memantau perubahan dari waktu ke waktu, dan membandingkan metrik berdasarkan wilayah, industri, negara, jenis kelamin, dan banyak variabel lainnya.

Anda dapat memilih dari banyak opsi visualisasi data seperti diagram garis, diagram batang, diagram peta, dan diagram gelembung. Anda bahkan dapat menyimpan kumpulan data yang Anda buat di Profil Google Anda, sehingga Anda dapat kembali lagi nanti. Anda dapat menjangkau Penjelajah Data Publik di sini.

3. Google Trends

Google Trends memungkinkan Anda menjelajahi berbagai topik, dan di bawah bagian “Trending Stories”, Anda dapat melihat kueri mana yang paling banyak ditelusuri di Google pada saat itu. Anda dapat menggunakan alat praktis ini untuk melihat bagaimana minat terhadap istilah tertentu berubah dari waktu ke waktu, dan Anda juga dapat membandingkan popularitas berbagai nama.

Anda juga dapat menemukan wilayah geografis tempat istilah penelusuran tertentu paling populer, dan Google Trends bahkan menawarkan opsi untuk melihat penelusuran terkait. Google Trends memiliki banyak kasus penggunaan keren, misalnya, The Washington Post menggunakannya untuk menghasilkan Indeks Kesengsaraan Harian dengan menganalisis istilah penelusuran terkait depresi sepanjang tahun.

Bagaimana menemukan alat yang tepat

Setelah Anda menemukan data yang sesuai, Anda perlu memvisualisasikannya. Penjelajah Data Publik dan Google Trends memvisualisasikan data saat dalam perjalanan. Jadi jika Anda menggunakannya, Anda tidak perlu khawatir tentang cara menyajikannya kepada pengunjung Anda.

Google Maps juga memungkinkan Anda untuk memvisualisasikan data berbasis geolokasi dengan cepat. Google memiliki alat visualisasi data berbasis geo keren lainnya yang disebut Google Earth Pro yang dibuat gratis oleh Google. Google Earth Pro bukanlah alat online; Anda harus mendownloadnya ke komputer Anda. Perangkat lunak ini memberi Anda globe interaktif 3D dengan visualisasi data yang canggih, analisis, dan alat menggambar.

Leave a Comment

Recent Posts

Hubungi Kami

PT Hostingan Awan Indonesia
Komplek Kencana Damai
Jl Anggrek 3 Blok N.17 (30164)
Palembang. Sumatera Selatan

Email: sales@hostingan.id
Telpon: +(62)-811-157-223
WhatsApp: +(62)-811-157-223
Telegram: @hostinganid