Facebook telah menjadi bagian dari hidup kita sekarang karena dengan hampir satu miliar pengguna di luar sana, seseorang dapat dengan mudah berkomunikasi dengan pengguna Facebook lainnya. Keterlibatan pengguna dalam aktivitas Facebook, seperti memperbarui status, memposting foto, berkomentar, dan ‘menyukai’ juga meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Mengingat aksesibilitas dan kemudahan penggunaan Facebook, tidak heran semakin banyak orang yang kecanduan situs jejaring sosial populer tersebut. Anda mungkin bertanya, apa salahnya jika Anda sering menggunakan Facebook sebagai sarana hiburan atau tetap berhubungan dengan teman-teman Anda? Tidak ada yang salah.

Namun, ketika aktivitas Facebook mulai mengganggu kehidupan sehari-hari Anda dan mengganggu aktivitas Anda sehari-hari di tempat kerja atau di sekolah, Anda mungkin mengalami masalah.

Berikut beberapa tanda kecanduan Facebook yang harus Anda perhatikan.

Berbagi/Sharing Berlebihan

Di saat banyak netizen yang prihatin dengan masalah privasi online, sangatlah aneh ketika menemukan bahwa masih ada beberapa dari kita yang secara sukarela membagikan informasi tentang kehidupan pribadi kita di Facebook.

Ini mungkin banyak berkaitan dengan kepuasan karena diakui atau disetujui oleh rekan-rekan kita. Kebutuhan afirmasi sosial seperti itu oleh teman-teman kita di jaringan kita adalah faktor kunci yang menjalankan situs jejaring sosial.

Tidak ada dasar bagi saya untuk mengatakan bahwa berbagi tentang diri kita sendiri itu salah karena kita masing-masing memiliki kebutuhan sosial yang harus dipenuhi. Apa yang saya bicarakan di sini adalah gagasan untuk berbagi secara berlebihan, mengatakan terlalu banyak, dan kemudian menyesali apa yang kita katakan.

Saat kita kecanduan sesuatu, kita akan melakukan apa saja hanya untuk mendapatkan dosis keterlibatan yang memuaskan dalam aktivitas tersebut. Jadi, dalam kasus kecanduan Facebook, kami mungkin tidak dapat menilai apa yang pantas untuk dibagikan, membiarkan keinginan kami didengar mengesampingkan masalah privasi kami.

Memeriksa Facebook Anda Terlalu Sering

Ini berarti memeriksa pembaruan apa pun mengenai umpan berita Anda atau tanggapan atas postingan Anda. Dengan kata lain, pilihan default untuk aktivitas waktu luang Anda adalah di Facebook.

Jadi apa yang kamu lakukan? Anda membiarkan Facebook Anda terbuka di latar belakang, beralih antara pekerjaan atau tugas ke halaman Facebook setiap beberapa menit. Bahkan saat Anda berada di luar menikmati minuman dengan seorang teman, Anda masuk ke aplikasi Facebook di smartphone Anda sekarang dan kemudian memeriksa pembaruan.

Akibatnya, Anda terganggu dengan apa pun yang sedang Anda lakukan, dan Anda mungkin merasa sulit untuk hadir sepenuhnya saat ini. Mungkin Anda membutuhkan waktu yang jauh lebih lama untuk menyelesaikan tugas sederhana, atau teman Anda mungkin mengeluh bahwa Anda tidak cukup memperhatikan apa yang mereka katakan.

Terlalu Peduli dengan Gambar Facebook

Pernahkah Anda menghabiskan lebih dari lima belas menit waktu Anda memikirkan tentang apa yang harus Anda ketik untuk pembaruan status Anda? Setelah Anda memutuskan apa yang harus Anda perbarui dan diposting, apakah Anda sangat mengantisipasi bagaimana orang lain akan menanggapinya?

Sampai batas tertentu, kita semua prihatin tentang bagaimana kita memproyeksikan diri kita sendiri ke seluruh dunia, bahkan ketika itu menyangkut kehadiran online kita.

Namun, terkadang itu menjadi tidak terkendali ketika Anda selalu mencoba memikirkan sesuatu yang keren, lucu, menghibur, dll. Untuk mengekspose atau untuk menunjukkan betapa hebatnya Anda sebagai seorang pria atau wanita.

Tidak hanya itu, setelah diposting, Anda menjadi gelisah saat menunggu orang lain berkomentar atau ‘menyukai’ apa yang telah Anda posting, jadi Anda terus memeriksa dan memeriksa ulang Facebook Anda untuk melihat apakah ada pemberitahuan baru.

Membuat Status Terkait Aktivitas Sehari Hari Di Facebook Terlalu Sering

Sebagian besar dari kita telah melihat teman di jaringan kita yang hampir pasti tidak pernah gagal untuk muncul di umpan berita kita. Bisa berupa pembaruan status, check-in, memposting foto mereka, dan semacamnya.

Pos mereka cenderung tentang hal-hal yang sangat biasa, seperti bagaimana seseorang melaporkan kepada orang lain apa yang dia lakukan pada saat tertentu. Mereka melaporkan kepada Anda rutinitas harian mereka (misalnya : Kencing), menyiarkan check-in ke tempat-tempat yang tidak menarik seperti jalan tempat mereka tinggal, mengunggah potret diri, dan semacamnya.

Tampaknya itu merupakan upaya untuk mengingatkan orang lain bahwa mereka ada. Entah itu atau orang-orang ini hanya mencoba membuat kehidupan nyata mereka hidup berdampingan dengan Facebook mereka.

Jika Anda adalah salah satu dari orang-orang ini, saya pikir ada baiknya untuk bertanya pada diri sendiri alasan di balik semua itu. Bagi saya, itu sepertinya tanda obsesi, seolah-olah Anda perlu memposting sesuatu, tidak peduli seberapa biasa atau tidak imajinatifnya, untuk menghilangkan kecemasan Anda tidak melakukannya.

Menghabiskan Jam Browsing Melalui Facebook Setiap Hari

Menghabiskan sekitar satu jam atau lebih setiap hari untuk melihat-lihat umpan berita Anda dan memeriksa profil teman-teman Anda masih boleh-boleh saja, tetapi jika itu dimulai lebih dari itu, itu adalah indikator adanya masalah.

Tentu, ada banyak konten di Facebook seperti foto, game, dan aplikasi menarik lainnya, tetapi jika Anda mulai menggunakan lebih banyak jam bangun Anda yang berharga untuk berselancar tanpa tujuan di Facebook, inilah saatnya untuk memeriksa ulang gaya hidup Anda.

Masalah menjadi lebih buruk ketika Anda benar-benar mengorbankan tidur Anda untuk menggunakan Facebook. Seolah-olah jumlah jam bangun yang Anda habiskan di Facebook tidak cukup. Kurang tidur niscaya akan mempengaruhi kinerja Anda di sekolah atau kerja keesokan harinya, yaitu saat Facebook menjadi masalah kecanduan.Ketergesaan untuk menambah lebih banyak teman

Bagi beberapa pengguna, kecanduan Facebook mungkin muncul dengan sendirinya sebagai keinginan kuat untuk menambah lebih banyak teman. Adanya persaingan antara Anda dan teman Anda yang lain untuk melihat siapa yang memiliki jumlah teman terbanyak di jaringan mereka.

Kata kunci di sini ‘dianggap’ karena Anda mungkin mengira ada persaingan, tetapi sebenarnya, mungkin tidak ada (yaitu, teman Anda tidak peduli apakah mereka memiliki lebih banyak atau lebih sedikit teman daripada Anda). Perselisihan tentang siapa yang memiliki lebih banyak teman mungkin hanya merupakan pencarian pribadi Anda untuk dianggap lebih ‘populer’.

Menariknya, penelitian yang dilakukan oleh psikolog dari Edinburgh Napier University menemukan bahwa pengguna Facebook dengan lebih banyak teman di jaringan mereka cenderung lebih stres saat menggunakan Facebook. Semakin banyak teman yang Anda miliki, semakin Anda merasa tertekan untuk mempertahankan etiket yang sesuai untuk berbagai jenis teman sambil tetap menghibur.

Dengan kata lain, persaingan dalam menambah teman dapat mengakibatkan lingkaran setan peningkatan ketegangan terkait Facebook, yang berakibat pada hasil kecanduan yang lebih buruk.

Mengompromikan kehidupan sosial offline

Saat Anda terbiasa berkomunikasi di Facebook melalui perpesanan, berbagi foto dan kiriman, mengomentari dan ‘menyukai’ orang lain, dll., Anda mungkin akan lebih nyaman bersosialisasi secara online daripada offline.

Anda menjadi terlalu bergantung pada Facebook untuk memenuhi kebutuhan sosial Anda dan mungkin mulai mengorbankan waktu yang dihabiskan untuk pertemuan nyata untuk minum kopi dengan teman-teman Anda.

Kompromi-Kehidupan Sosial

Itu tidak sehat. Mari kita hadapi itu; Komunikasi tatap muka adalah pengalaman yang jauh lebih kaya daripada berkomunikasi secara online di mana seseorang tidak dapat melihat komunikasi non-verbal seperti dalam bahasa tubuh, gerak tubuh, nada suara, dll.

Tidaklah mengherankan bahwa pesan teks sering kali disalahartikan, sehingga menimbulkan kesalahpahaman. Dalam jangka panjang, kehidupan sosial Anda menderita karena komunikasi Anda terbatas pada Facebook dan bukan dengan teman di kehidupan nyata.

Lalu, bagaimana mengatasi kecanduan facebook?

Singkirkan Facebook sebentar, keluar, dan alami dunia offline dengan berinteraksi langsung dengan teman Anda. Anda akan menyadari betapa lebih menyenangkannya bersosialisasi secara langsung sepanjang hari. Saat itulah perubahan bisa dimulai.

Leave a Comment

Recent Posts

Hubungi Kami

PT Hostingan Awan Indonesia
Komplek Kencana Damai
Jl Anggrek 3 Blok N.17 (30164)
Palembang. Sumatera Selatan

Email: sales@hostingan.id
Telpon: +(62)-811-157-223
WhatsApp: +(62)-811-157-223
Telegram: @hostinganid