Sebelum Anda membayangkan cara menegosiasikan pembayaran di meja wawancara, Anda harus terlebih dahulu melihat kapan harus mulai bernegosiasi. Waktu lebih berharga daripada proses itu sendiri. Lalu, hal ini juga tergantung pada tawaran apa yang telah dibuat di atas meja. Setelah proposal disusun, Anda sekarang dapat mengedepankan langkah pertama dan melepaskan keterampilan negosiasi Anda.

Perhatikan bahwa dalam kasus wawancara multi-tahap, ini bisa terjadi setelah Anda disaring dari kandidat gelombang pertama dan terpilih sebagai kandidat yang layak. Secara teknis, mereka ingin Anda masuk tetapi harus memilah-milah remunerasi dan / atau keuntungan yang ditawarkan perusahaan. Berikut 6 hal yang perlu diingat saat menegosiasikan gaji Anda sebelum bergabung dengan perusahaan baru.

1. Kumpulkan Informasi

Ketika berbicara tentang negosiasi pembayaran, banyak narasumber gagal menentukan angka dan karenanya tidak mendapatkan apa-apa. Alasan mengapa mereka gagal adalah karena mereka tidak mengumpulkan cukup informasi baik tentang keterampilan mereka sendiri, atau tentang calon atasan mereka. Anda harus tahu apa yang telah dibayar perusahaan Anda untuk posisi yang Anda lamar. Bahkan jika Anda tidak melakukannya, setidaknya ketahui berapa yang dibayar pesaing untuk slot tersebut.

Kedua, Anda juga harus memiliki sedikit pengetahuan tentang tuntutan keterampilan yang Anda miliki. Apakah persyaratannya semakin berkurang, atau apakah Anda memiliki kualifikasi dan pengalaman yang cukup yang mungkin dapat membantu Anda? Analisis dan kemudian lihat berapa nilai Anda sebelum Anda mulai bernegosiasi untuk mendapatkan angka.

2. Jangan Sebutkan Gambar

Tidak peduli apa yang mungkin terjadi, jangan meletakkan angka-angka. Pewawancara Anda mungkin menggunakan trik aneh untuk mendorong Anda berkomitmen. Anda mungkin ditanyai pertanyaan seperti, ‘berapa gaji yang diharapkan’ atau, ‘berapa pembayaran yang dapat Anda mulai’.

Memberikan kisaran di bawah rata-rata industri mungkin merugikan Anda. Perusahaan mungkin memiliki anggaran yang lebih tinggi, tetapi karena Anda mengutip angka yang lebih rendah, perusahaan menghemat dengan menekan harga Anda lebih jauh. Memberi terlalu tinggi dan Anda mungkin merasa tersinggung dengan pemotongan yang mereka lakukan untuk menemukan seberapa rendah angka yang bisa mereka lakukan.

Triknya di sini adalah menjawab dengan tegas. Anda harus mengatakan ‘Saya akan menerima penawaran terbaik Anda’, alih-alih menyebutkan jumlah. Cara ini justru akan memaksa pewawancara menawarkan paket gaji terbaik mereka. Selain itu, Anda juga mendapatkan keuntungan untuk bertransaksi sesuai kebutuhan Anda.

3. Lakukan Gaya Negosiasi Win-Win

Orang yang diwawancarai menganggap mediasi sebagai permainan yang berat sebelah. Mereka melompat ke dalam ruang wawancara dan percaya bahwa itu adalah Anda atau saya. Namun kenyataannya, negosiasi gaji harus didasarkan pada win-win formula. Perusahaan tidak akan pernah mau membuang-buang uang dengan membayar Anda lebih banyak. Demikian pula, Anda tidak akan pernah ingin melihat diri Anda bekerja untuk perusahaan jika mereka membayar Anda lebih rendah. Pendekatan yang seimbang sangat ideal untuk proses negosiasi yang sukses.

Sebagai orang yang diwawancarai, Anda harus tahu bahwa perusahaan biasanya memulai negosiasi gaji dari sedikit lebih rendah dari setengah jumlah gaji yang ditetapkan untuk posisi calon karyawan. Banyak perusahaan mengikuti tren ini untuk menentukan gaji untuk posisi, terutama di level yang lebih tinggi atau untuk posisi yang tidak diiklankan.

Jika kandidat tidak melakukan tawar-menawar di sini, dia akan dikeluarkan karena perusahaan mendapat kesan bahwa dia lapar akan pekerjaan itu, apa pun yang ditawarkan. Sekarang terserah Anda bagaimana menegosiasikannya ke kisaran yang sesuai untuk Anda. Jika Anda yakin bahwa tawaran yang Anda berikan tidak jauh dari harapan Anda, Anda dapat bertukar cara untuk mendapatkan apa yang Anda inginkan.

Namun, ada kalanya negosiasi mungkin tidak berjalan sesuai keinginan Anda. Ketika itu terjadi, Anda harus melupakannya dan mencari tawaran pekerjaan lain.

4. Jangan bernegosiasi sebagai pecundang

Anda tidak akan pernah mendapatkan pekerjaan impian jika Anda bernegosiasi dengan sikap kehilangan. Sikap Anda akan mengemuka, dan perusahaan akan memiliki kesan bahwa Anda sangat ingin mendapatkan tawaran itu. Kecemasan Anda dapat merusa negosiasi bahkan sebelum dimulai.

Sebaliknya, buat perusahaan Anda menunggu beberapa saat sebelum Anda berkomitmen pada apa pun. Biarkan pewawancara mengajukan lebih banyak pertanyaan. Permainan menunggu akan membantu Anda mengatur platform untuk menegosiasikan jalan Anda. Ini juga akan membuat pewawancara menebak-nebak.

Dia bahkan mungkin menjadi lebih fleksibel dan menaikkan kisaran gaji, meskipun dia mungkin tidak melakukan apapun secara lisan. Tetapi jika dia menjatuhkan perisai itu akan memberi indikasi bahwa dia siap untuk berbicara dengan Anda sesuai keinginan Anda.

5. Buat Keputusan Anda Berdasarkan Surat Penawaran

Surat penawaran dapat mengarahkan Anda ke paket kompensasi yang lebih baik. Terkadang, perusahaan mungkin ingin membelanjakan lebih sedikit, tetapi mereka memberikan kompensasi melalui saluran lain. Perusahaan tersebut mungkin memberi Anda program pensiun yang lebih baik, atau mereka mungkin memiliki tunjangan tambahan lainnya yang menunggu Anda, seperti tunjangan transportasi, perawatan gigi atau mata, jam kerja yang fleksibel atau cuti penuh kasih.

Sangat penting bagaimana Anda memandang manfaat ini. Jika Anda tidak menganggap manfaat ini sesuai dengan gaya hidup Anda, negosiasikan tawaran terbaik. Oleh karena itu, penting untuk meluangkan waktu dan membaca tawaran itu dengan cermat sebelum Anda memutuskan untuk mengatakan ya atau tidak.

6. Mempertahankan dan menutup negosiasi

Banyak orang yang diwawancarai terlalu fokus pada jumlah finansial saat bernegosiasi. Fokus Anda pada uang dapat membuat Anda keluar dari jalur Anda, dan Anda mungkin mengabaikan hal-hal mendasar. Patut dicatat bahwa Anda mengarahkan perhatian pewawancara Anda ke arah seberapa berharganya Anda bagi perusahaan. Jika Anda tidak dapat membuktikan nilai Anda, semua negosiasi Anda akan sia-sia.

Oleh karena itu, nilai gaya negosiasi Anda selama kursus untuk melihat apakah Anda melakukan hal yang benar. Upaya Anda untuk meyakinkan pewawancara tentang nilai Anda akan memfasilitasi proses negosiasi dan itu juga akan mengesankan pewawancara. Beri mereka kesan bahwa Anda tidak hanya peduli dengan gaji, tetapi juga dengan nilai yang dapat Anda bawa ke perusahaan jika mereka menerima Anda.

Kesimpulan

Tidak peduli seberapa keras Anda bernegosiasi, tetapi ketika negosiasi selesai, semuanya akan benar-benar berakhir. Ingatlah untuk tidak pernah menyelesaikan negosiasi Anda pada perselisihan. Anda tidak pernah tahu, suatu saat Anda mungkin akan bernegosiasi lagi dengan orang yang sama di perusahaan yang berbeda.

Leave a Comment

Recent Posts

Hubungi Kami

PT Hostingan Awan Indonesia
Komplek Kencana Damai
Jl Anggrek 3 Blok N.17 (30164)
Palembang. Sumatera Selatan

Email: sales@hostingan.id
Telpon: +(62)-811-157-223
WhatsApp: +(62)-811-157-223
Telegram: @hostinganid