Salah satu masalah utama dalam memulai bisnis Anda sendiri adalah bagaimana memulai dan kemudian bertahan secara finansial. Pada dasarnya ada dua cara untuk melakukan ini yaitu mendanai bisnis Anda sendiri atau minta investor untuk mendanainya untuk Anda.

Banyak pengusaha pemula percaya bahwa bijaksana untuk mendapatkan investor yang akan tertarik pada proyek Anda, daripada memasukkan dana Anda sendiri ke dalamnya. Pendanaan kapitalis ventura akan mengarah pada penghematan pajak, dan yang lebih penting, ini mengurangi tekanan pada wirausahawan. Namun, dibutuhkan banyak upaya untuk membuat orang lain memercayai keterampilan bisnis Anda dan mempertaruhkan uang mereka kepada Anda.

Rencana dan Tekanan

Agar seorang investor dapat berpisah dengan uang hasil jerih payahnya sendiri, Anda harus mengetahui rencana Anda luar dalam dan meyakinkan mereka bahwa mereka akan mendapatkan keuntungan bahkan ketika itu di luar kendali Anda. Jika seseorang memilih untuk mendanai sendiri, mereka mendorong uang mereka sendiri ke dalam proyek startup, yang dapat mengarah pada situasi buruk atau tekanan, mengalihkan fokus mereka dari melakukan pekerjaan yang baik dengan bisnis tersebut.

Pengusaha, seperti kita semua, bekerja paling baik ketika pikiran mereka jernih, sehingga mereka dapat membuat keputusan bisnis dengan jelas. Pembiayaan sendiri dapat menghambat berfungsinya wirausahawan secara optimal, meskipun ada orang yang berkembang di bawah tekanan. Mari kita lihat beberapa faktor yang harus Anda pertimbangkan sebelum menentukan jalan terbaik untuk diambil dalam hal pembiayaan usaha bisnis baru Anda.

Menggunakan Pendanaan Investor

Tidak pernah mudah untuk membuat investor mengambil risiko dengan startup Anda, meskipun terkadang itu bisa menjadi satu-satunya pilihan yang Anda miliki untuk memulai bisnis Anda. Investor tidak pernah mau berpisah dengan uangnya. Dan mereka akan mengajukan banyak pertanyaan, dan menyelidiki klaim dan fakta Anda sebelum membuka kunci cadangan mereka.

Namun, jika Anda memiliki ide bagus dengan potensi besar dan dapat meyakinkan mereka bahwa mereka harus berinvestasi pada Anda daripada pada peluang bisnis lain, tidak ada alasan mengapa mereka menolak Anda. Semuanya bermuara pada promosi bisnis Anda.

Mempromosikan ide kepada calon investor melibatkan proses persiapan yang panjang dan membosankan. Anda akan membutuhkan rencana bisnis dan garis besar yang sempurna tentang bagaimana Anda pada akhirnya akan menjalankan bisnis Anda, mencapai titik impas dan akhirnya untung untuk mendapatkan pendanaan investor.

Begitu sebuah startup diluncurkan, banyak pekerjaan yang dilakukan untuk menjalankan tugas sebagai pembuat keputusan. Satu hal yang perlu dikhawatirkan yaitu keuangan yang tidak kalah penting dengan aspek bisnis lainnya. Sehingga membantu wirausahawan menjadi lebih terorganisir dan memperhatikan tanggung jawab bisnis mereka.

Ada juga dorongan dari harapan pemangku kepentingan Anda, dan harus selalu memenuhi harapan tersebut. Ini membantu membangkitkan rasa haus akan kesuksesan dan pertumbuhan.

Pergi dengan Pembiayaan Sendiri

Pembiayaan sendiri di sisi lain dapat membuat Anda santai, dan terkadang memungkinkan Anda untuk tetap dalam posisi stagnan di mana Anda mengharapkan sesuatu terjadi dengan sendirinya. Anda tidak perlu menjawab siapa pun. Anda adalah bos bagi diri Anda sendiri, dan karena itu lebih cenderung santai.

Meskipun, Anda mungkin sangat ingin mencapai kesuksesan, lebih sulit mempertahankan tingkat motivasi untuk jangka waktu yang lebih lama, kecuali Anda sangat disiplin.

Meskipun demikian, pembiayaan mandiri dapat berhasil untuk beberapa wirausahawan pemula, jika mereka tahu cara membuatnya berhasil untuk bisnis mereka, dan jika mereka memiliki rencana cadangan yang kuat. Ini juga memungkinkan mereka lebih banyak kebebasan untuk membuat pilihan sendiri, tanpa harus melalui atau menjawab kepada pemangku kepentingan mereka.

Cara Untuk Membiayai Diri Sendiri

Pembiayaan sendiri bisa datang dalam berbagai bentuk. Jika Anda ingin memulai bisnis keluarga, Anda dapat bermitra dengan anggota keluarga Anda, yang merupakan pilihan biasa karena jika Anda tidak dapat mempercayai anggota keluarga Anda, siapa yang dapat Anda percayai?

Alternatifnya, Anda dapat mencari mitra bisnis dan membagi bisnis (dan modal) dengan cara tertentu yang diterima bersama oleh semua pihak. Ada juga opsi untuk mendapatkan pinjaman bisnis dari lembaga keuangan atau hibah startup oleh pemerintah.

Tren pendanaan saat ini

Kedatangan para pemodal ventura dan investor lain berupa bank dan lembaga keuangan bahkan telah membuat mereka yang memiliki dana awal cukup untuk mencari investor. Bukan hanya karena swadana bisa berisiko, tapi karena pendanaan investor kini bisa datang tanpa jaminan dalam bentuk apa pun.

Yang mereka butuhkan dari para wirausahawan adalah melihat secara mendalam latar belakang pencari dana dan tentu saja, ide bisnis yang berhasil.

Pendanaan semacam ini dapat dilihat dari penawaran oleh sekolah manajemen bisnis terkemuka, terkadang diperluas ke sarjana yang belum terjun ke dunia kerja. Dan ini dikirim karena para investor – sekolah itu sendiri – memiliki keyakinan penuh pada keberhasilan akademis mereka, dan mereka percaya bahwa dengan motivasi yang tepat, ide-ide ini dapat membawa kesuksesan besar dalam berwirausaha.

Pilihan terbaik

Meskipun pilihan terbaik adalah meminta pihak eksternal untuk berinvestasi dalam ide bisnis Anda, meminta investor untuk mengatakan ya pada ide Anda sama sulitnya dengan memulai bisnis Anda. Faktor penentu terletak pada pengusaha itu sendiri.

Dapatkah Anda menemukan investor yang memiliki visi yang sama dengan Anda? Bisakah Anda meyakinkan investor Anda untuk menghargai potensi yang ada dalam ide Anda? Atau apakah Anda lebih suka memiliki kebebasan untuk bereksperimen dengan arah perusahaan Anda dan berhasil, juga gagal, dengan uang Anda sendiri?

Leave a Comment

Recent Posts

Hubungi Kami

PT Hostingan Awan Indonesia
Komplek Kencana Damai
Jl Anggrek 3 Blok N.17 (30164)
Palembang. Sumatera Selatan

Email: sales@hostingan.id
Telpon: +(62)-811-157-223
WhatsApp: +(62)-811-157-223
Telegram: @hostinganid